Jenis-Jenis Peradaban Dan Perubahan Peradaban

Jenis-Jenis Peradaban Dan Perubahan Peradaban

Jenis-Jenis Peradaban Dan Perubahan Peradaban

Jenis-Jenis Peradaban Dan Perubahan Peradaban

  • Peradaban Klasik Kuno

Peradaban kuno sangat dipengaruhi oleh zaman pada periode antara 600 SM-400 SM dimana serangkaian orang bijak, nabi, agama dan filsuf reformis, dari Cina, India, Iran, Israel dan Yunani, mengubah arah peradaban selamanya. Julian jaynes menghubungkannya dengan “runtuhnya pikiran bikameral”, dimana ide-ide bawah sadar hanya di akui sebagai subjektif, bukannya sebagai suara dari roh-roh. William H. McNeil mengkajinya dari periode sejarah sebagai salah satu budaya dimana kontak antara peradaban sebelumnya terpisah dengan melihat “penutupan oecumene”, dan menyebabkan perubahan sosial di percepat dari cina ke mediterania, berhubungan dengan penyebaran mata uang kerajaan yang lebih besar dan agama-agama baru. Pandangan ini baru-baru ini telah diperjuangkan oleh Chirtopher Chase-dunn dan ahli teori sistem dunia lainnya.
  • Gugus Peradaban Dunia

Untuk mengenalinya lebih spesifik, peradaban dunia sepanjang masa di kelopokkkan dalam beberapa gugus yaitu peradaban Mediterania, Peradaban Timur Tengah, Peradaban India Hindu dan Budha, Peradaban Asia Timur, Asia Tengah, Asia Tenggara, Kristen Barat, dan Peradaban Meso-Amerika. Peradaban Mediterania dari Periode Klasik meliputi peradabanYunani Kunodan peradaban Hellenic, peradaban Phoenix, dan Peradaban Islam. Gugus peradaban India Hindu dan Buddha meliputi peradaban Post-Maurya India, Kemaharajaan Gupta di India Uatara, kerajaan Chola di India Selatan, dan peradaban Ceylon kuno. Peradaban Asia Timur meliputi peradaban Tibet, Turki, dan Mongol, sedangkan Peradaban Eropa meliputi Peradaban Georgia dan Armenia, peradaban Kristen Barat, Byazantium, Kristen Ortodoks Timur dan Peradaban Russian, dan peradaban Meso-Amerika meliputi peradaban Aztec dan Peradaban Maya.
Karena perjalanan penemuan oleh penjelajah eropa-15 dan abad ke-16, perkembangan lain terjadi di Eropa. Bentuk pemerintahan, industri, perdagangan, dan budaya elah menyebar ke eropa barat, ke Amerika, Afrika Selata, Australia, dan melalui kerajaan kolonial, ke seluru planet bumi. Hal tersebut akan mengarahkan pemikiran bahwa kita adalah bagian dari sebuah planet industrialisasi peradaban dunia, yang dibagi antara banyak bangsa dan bahasa, kecuali beberapa masyarakat yang tidak dikenal (Uncotacted).
  • Peradaban Dan Identitas Budaya

“Peradaban” dapat juga menggambarkan identitas budayadari suatu masyarakat yang kompleks. Setiap masyarakat, baik yang dikatakan beradab maupun yang tidak beradab, memiliki ide yang spesifik, adat istiadat, item tertentu dan sen, yang membuatnya unik. Dalam hali ini, peradaban lebih rumitdari budaya. Sastra, seni profesional, arsitektur, agama, adat istiadat,dan kompleks gterkait dengan para elite termasuk dalam peradaban ini. Peradaban senantiasa menyebar, untuk memiliki lebih banyak, dan memperluas sarana yang digunakan untuk melaksanakannya.
Namun sampai saat ini, beberapa suku atau orang-orang tetap tidak beradab dan budayanya “primitif”, tetapi bagi sebagian orang istilah “primitif” ini mengandung arti merendahkan. Istilah “primitif” berasal dari bahasa latin “primus” yang berarti budaya “pertama”. Sebagai ganti istilah “non-melek” (buta huruf) untuk menggambarkan orang-orang seperti ini.
Dunia beradab menyebar dengan invasi, konversi, keagamaan, perpanjangan birokrasi kontrol dan perdagangan, dan untuk memperkenalkan pertanian dan budaya menulis untuk orang-orang buta huruf yang dianggap tidak beradab. Beberapa orang mungkin rela beradaptasi dengan perilaku beradab, tetapi peradaban juga disebarkan dengan kekerasan jika kelompok “non-melek” (buta-huruf) tidak ingin melaksanakan pertanian atau menerima agama tertentu, sering dipaksa untuk berbuat demikian oleh orang-orang yang beradab, dan biasanya mereka berhasil karena memiliki teknologi yang lebih maju. Orang-orang yang menganggap dirinya beradab sering menggunakan agama untuk membenarkan tindakannya, misalnya dengan mengklaim bahwa orang yang tidak beradab adalah “primitif”, liar, biadab, atau sejenisnya, yang harus ditundukkan oleh peradaban.
Budaya rumit yang berkaitan dengan peradaban cdenderung menyebar dan mempengaruhi budaya-budaya lain, kadang-kadang berasimilasi ke dalam peradaban (contoh klasik adalah peradaban cina dan pengaruhnya kepada Korea, Jepang, Vietnam, dan negara-negara tetangga). Banyak peradban yang benar-benar besar yang melingkupi banyak negara dan wilayah. Identitas budaya paling luas orang tersebut adalah peradaban dimna dia hidup. Etiologi peradab adalah bahasa latin atau Romawi, yang didefinisikan sebagai penerapan keadilan dengan “sipil”, tetapi juga meneliti dan merenungkan peradaban yahudi atau Ibrani. Peradaban Ibrani tidak didefinidikan sebagai ekspresi atau perluasan dari jebakan subjektif dan budaya masyarkat, melainkan sebagai masyarakat manusia dan/ atau budaya menjadi ekspresi objektif tambahan moral dan etika seperti yang diketahui, dipahami, dan diterapkan sesuai dengan ajaran Musa (Mosaic Covenant). Suatu peradaban manuisa akan menjadi ekspresi dan perluasan dua pilar peradaban paling dasar yaitu bobot kejujuran yang distandarisasi dan ukuran-ukuran moral dan konstitusi kesehatan. Segala sesuatu yang lain, apakah teknologi, ilmu pengetahuan, seni, musik, dll adalah dengan definisi ini dianggap sebagai komentar. Memang untuk tingkat wilayah permukaan masyarakat manusia yaitu kebudayaan adalah beradab adalah tingkat medan internal (karateristik, kepribadian atau substansi) dari orang-orang dan kepemimpinanyang harus juga diinokulasi dan juga harus ditanamkan dengan landasan moral.
  • Wujud dan Perkembangan Peradaban

Wujud dari peradaban dapat berupa :
  1. Moral : nilai-nilai dalam masyarakat dalam hubungannya dengan kesusilaan.
  2. Norma : aturan, ukuran, atau pedoman yang dipergunakan dalam menentukan sesuatu benar atau salah, baik atau buruk.
  3. Etika : nilai-nilai dan norma moral tentang apa yang baik dan buruk yang menjadi pegangan dalam megatur tingkah laku manusia. Bisa juga diartikan sebagai etiket, sopan santun.
  4. Estetika : berhubungan dengan segala sesuatu yang tercakup dalam keindahan, mencakup kesatuan (unity), keselarasan (balance), dan kebalikan (contrast).
  • Masa Depan Peradaban

Ilmuan politik Samuel P. Hungtinton mendefenisikan peradaban sebagai budaya tertinggi kelompok masyarakat dan tingkat terluas dari identitas budaya yang membedakan manusia dari spesies lain. (the highest cultural grouping of people and the broadest level of cultural identity people have short of that which distinguishes humans from other species). Ia mengemukakan wacana “Benturan Peradaban” yang akan terjadi pada abad ke-21. Menurut pendapatnya, konflik antara perdaban akan menggantikan konflik antara negara-bangsa dan konflik ideologi yang ,enjadi ciri abad ke-20.
Saat ini, peradaban dunia berada dalam tahap yang telah menciptakan apa yang dapat digolongkan sebagai sebuah masyarakat industri, menggantikan masyarakat agraris yang mendahuluinya. Beberapa futuris percaya bahwa peradaban sedang mengalami transformasi lain, dan bahwa masyarakat dunia akan menjadi masyarakat informasi.
Beberapa ilmuan lingkungan melihat dunia memasuki fase peradaban planetary , yang dicirikan oleh pergeseran independent dari, terputusnya negara-bangsa untuk peningkatan konektifitas dunia global dengan lembaga-lembaga diseluruh dunia, tantangan lingkungan, sistem ekinomi, dan kesadaran.
Untuk lebih memahami apa yang dimaksudkannya planetary Fase peradaban dapat dilihat dalam konteks penurunan sumber daya alam dan meningkatnya konsumsi, skenerio kelompok global yang menggunakan skenario analisis untuk sampai pada tiga pola dasar berjangka yaitu:
1. Barbarisasi yang mengakibatkan meningkatnya konflik baik dunia atau menyelesaikan merosotnya (brekdown) benteng masyarakat.
2. Konvensional semesta alam, di mana kekuatan-kekuatan pasar atau reformasi kebijakan perlahan-lahan mengendapkan edapan praktek yang lebih berkelanjutan dan
3. Transisi Besar, di ana jumlah gerakan Eco-komunalisme yang terfragmentasi bertambah sehingga dunia yang berkelanjutan atau usaha terkoordinasi secara global dan inisiatif menghasilkan keberlanjutan paradigma baru.
Skala peradaban kardahev mengklasifikasikannya berdasarkan tingkat kemajuan teknologi, terutama diukur oleh jumlah energi suatu peradabanyang mampu dimanfaatkan dan membuat ketentuan bagi peradaban yang jaub lebih berteknologi naju daripada yang diketahui saat ini.
  • Runtuhnya Peradaban

Peradaban tidak selalu langgeng dan maju atau meningkat dari waktu ke waktu. Dalam sejarah dunia sering terjadi suatu peradaban besar runtuh dan diganti peradaban baru yang dimulai lagi dari awal, khusunya peradaban yang bersifat materil. Banyak pendapat yang telah diajukan tentang keruntuhan perdaban (The Fail of civilizations). Edward Gibbon dalam The Decline and Fall Kekaisaran Romawi mulai tertarik pada tema Keruntuhan Peradaban, yang dimulai dengan divisi historis dari Peradaban Yunani Kuno dan Roma, sampai abad pertengahan dan masa Renaissance.
Gibbon berpendapat bahwa keruntuhan Roma adalah waar dan tidak terelakkan karena efek kebesarannya yang todak wajar. Menurut pndapatnya, kemakmuran mematangkan prinsip pembusukan; penyebab kehancuran yang disebabkan tingkat penaklukan; dan, segera setelah kecelakaan menghapus dukungan artificial an menyerah kepada tekanan dari beratnya sendiri. Hal ini cukup mengejutkan karena peradaban tersebut telah subsisted begitu lama. (Gibbon, 2nd en., vol.4 ed.4). Gibbon menyatakan bahwa tindakan akhir keruntuhan Roma adalah jatuhnya Konstatinopel ke Turki Utsmani pada tahun 1453 Masehi. Berbeda dengan Gibbon, Oswald Spengler, dalam “Decline of the west” menolak divisi kronologis Petrach dan mengatakan bahwa pertumbuhan budaya cenderung berkembang kearah peradaban imperialistis yang akhirnya runtuh, dengan bentuk-bentuk pemerintahan demokratis yang mengantarkan peradaban ke dalam plutokrasi dan akhirnya imperialisme.
Dari sisi pandang sejarah, Arnold J. Toynbee dalam “A Study of History” berpendapat bahwa penyebab runtuhnya sebuah peradaban terjadi ketika seorang elite buaday menjadi parasit elit, dan menyebabkan munculnya proletariat-proletariat internal dan eksternal. Berbeda denga Toynbe, Joseph Tainter dalam The Collapse of Complex Societies ­mengingatkan bahwa ada hal-hal yang semakin menguragi kompleksitas karena sebagai negara yang mencapai kompleksitass maksimum yang diperbolehkan, akan runtuh jika peningkatan selanjutnya secara aktual menghasilkan pengembalian yang negatif. Tainter mengatakan bahwa roma mencapai angka ini pada abad ke-2 Masehi.
Jared Diamond dalam bukunya “Collapse: How Societies Choose to Fail Suceed menunjukkan lima alasan utama keruntuhan 41 studi budaya yaitu : 1) kerusakan lingkungan,seperti penggundulan hutan dan erosi tanah, 2) perubahan iklim, 3) ketergantunan pada perdagangan jarah jauh untuk memerlukan sumber, 4) semakin tingginya tingkat kekerasan inetrnal an eksternal, perang atau invasi dan 5) tanggapan masyarakan pada masalah-masalah lingkungan.
Peterss Turchin dalam Historical Dynamis dan Andrey Korotayev et al. Dalam Introduntion to Social Macrodynamics, Secular Cycles, and Milllennial Trends berpendapat bahwa sejumlah model matematika agraria menggambarkan runtuhnya peradaban. Sebagai contoh, model logika dasar “fisikal-demografis” Turchin yang diuraikan sebagai berikt : selama fase awal dari siklus sociodemographic kita mengamati tingkat produksi dan konsumsi yang relatif tinggi per kapita yang bukan hanya mengarah untuk tingkat pertumbuhan penduduk yang relatif tinggi, tetapi juga relatif tingginya tingkat surplus produksi. Pada tahap ini penduduk mampu membayar pajak, mengumpulkan aneka pajak sangat mudah, dan pertumbuhan penduduk disertai dengan pertumbuhan pendapatan negara.
Selama fase menengah, peningkatan populasi yang berlebih menyebabkan penurunan produksi an tingkat konsumsi per kapita yang menyebabkan pemungutan pajak menjadi lebih sulit sementara penerimaan negara berhenti berkembang sedangkan pengeluaran negara bertambah akibat pertumbuhan penduduk yang dikendalikan oleh negara. Sebagai hasilnya, selama fase ini negara mulai mengalami masalah fisikal yang cukup besar. Pada tahan akhir pra-keruntuhan kelebihan populasi menyebabkan penurunan lebih lanjut produksi per kapita, surplus produksi semakin berkurang, pendapatan negara menyusut, sementara negara membutuhkan lebih banyak sumber daya untuk mengendalikan pertumbuha penduduk. Akhirnya keadaan mengarah pada kelaparan, wabah, kerusakan negara, dan demografis dan peradaban runtuh. (Turchin, 2003:121-127)
Beda pendapat dengan Turchin, Peter Heather dalam The Fall of The Roman Empire : A NewHistoy of Rome and the Barbarians berpendapat bahwa peradaban tidak berakhir karena alasan moralatau ekonomi, tetapi karena kontak berabad-abad dengan barbar diseberang perbatasan yang menghasilkan musuh sendiri dengan membuat mereka jauh lebih canggih dzn lawan berbahaya. Fakta bahwa Roma membutuhjan pendapatan lebih besar untuk membekali dan memperlengkapi tenara yang berulang kali kalah di lapangan, menyebabkan kemunduran Kekaisaran. Meskipun argumen ini adalah khusus untuk Roma dapat juga diterapkan pada Kekaisaran Asiatic orang Mesir, pada dinasti Han dan Tang di Cina, kpada kaum muslim kekhalifahan Bani Abbasiyah, dan lain-lain.
Bryan Ward-Peerkins, dalam bukunya The Fall of Rome and the End of Civilization menunjukkan kengerian yang sebenernya berkaitan dengan runtuhnya sebuah peradaban bagi orang-orang yang menderita akibat-akibatnya. Runtuhnya masyarakat yang kompleks berarti bahwa “saluran” (plumbing) dasar menghilang dari benua selama 1.000 tahun, serupa dengan runtuhnya “abad kegelapan” (Dark Age) yang dilihat dari runtuhnya Zaman Perunggu akhir di Mediterania Timur, keruntuhan Maya, di Pulau Paskah dan di tempat lain.
Sehubungan dengan kebudayaan Maya di Amerika, Arthur Demarest dalam Ancient Maya: The Rise and Fall of a Rainforest Civilization berargumentasi denga menggunakan perspektif holistik bukti terbaru dari arkeologi, paleoecology, dan epigrafi, bahwa tidak ada satu penjelasan yang cukup tetapi serangkaian erratic ,berupa komples peristiwa, hilangnya kesuburan tanah, kekeringan dan meningkatnya tingkat kekerasan internal dan eksternal menyebabkan desintegrasi kerajaan-kerajaan Maya yang memulai spiral kemunduran dan kehancuran.
Bukti sejarah menunjukkan bahwa peradaban masa lalu cenderung berlebihan mengeksploitasi hutan merekan, dan penyalahgunaan sumber daya penting telah menjadi faktor signifikan dalam penurunan mengekploitasi masyarakan secara berlebihan.
Thomas Homer-Dixon dalam The Upside of Down; Catastrophr, Creativity, and the Renewal of Civilization , menganggap bahwa penurunan laba atas investasi energi, energi yang dikeluarkan untuk menghasilkan energi rasio, merupakan pusat untuk membatasi kelangsunga hidup peradaban. Tingkat kompleksitas sisoal yang dibubungkan secara kuat, menurutpendapatnya, dengan jumlah energi lingkungan sekali pakai, ekonomi adn sistem teknolobi memungkinkan. Bila jumlah ini dikurangi peradaban harus mengakses sumber-sumber energi baru atau mereka akan runtuh. (When this amount decreases civilizations eoher have to accesss new energy sources or they will collapse)
2.8 Peradaban dan Kritik
Dengan berbagai alasan, peradaban telah dikritik dari berbagai sudut pandang. Beberapa kritikus berkeberatan dengan semua aspek peradaban. Kritikus lainnya berpendapat bahwa peradaban membaw acampuran yang baik dan efek buruk. Beberapa tokoh lingkungan seperti Derrick jensen (2006) mengkritik peradaban yang mengeksploitasi lingkungan.
Richard Hienberg (2007) meyoroti dari si pertanian intensif dan pertumbuhan perkotaan. Ia berpendapat bahwa pertanian intensif dan pertumbuhan perkotaan cendrung menghancurkan pengaturan peradaban dan habitat alami, serta menguras sumber daya di mana dia “bergantung”. (depends) (“culture”, Wiktionary, 25 August 2007). Budaya seperti ini disebutnya sebagai “budaya dominator”. Para pendukung pandangan ini percaya bahwa masyarakat tradisional hidup dalam harmoni dengan alam yang lebih besar daripada peradaban; orang bekerja dengan alam daripada berusaha untuk menaklukannya. Gerakan hidup berkelanjutan adalah dorongan dari beberapa anggota untuk mendapatkan kemabli peradaban yang selaras dengan alam.
Peradaban bertentangan dengan dfilsafat primitivisme. Peradaban menuduh kaum primitive mambatasi potensi manusia, menindas yang lemah, dan merusak lingkunagn, sementara paham primitivisme ingin kembali kecara hidup yang lebih primitif, yang mereka anggap sebagai cara terbaik bagi alam dan manusia. Pendukung terkemuka adalah John Zerzan dan Derrick Jensen, sedangkan yang mengkritisi adalah Roger Sandall.
Tidak semua kritisi masa lalu dan peradaban masa kini percaya bahwa cara hidup primitif adalah lebih baik. Karl Marx, menerima berpendapat bahwa awal peradaban adalah awal dari penindasan dan eksploitasi, tetapi dai percaya bahwa hal-hal ini pada akhirnya akan teratasi dengan mendirikan komunisme di seluruh dunia. Dia membayangkan komunisme bukan sebagai ideal kembali ke masa lal, tetapi sebuah peradaban tahap baru.
Mengingat saat ini masalah peradaban dihubungkan dengan industri berkelanjutan, Derrick Jensen, yang memposisikan peradaban menjadi inheren yang tidak berkelanjutan, berpendapat bahwa kita perlu mengembangkan bentuk sosial “pasca-peradaban” sebagai peradaban yang berbeda dari peradaban masa lalu dengan masyarakanta yang pra-beradap.