Mengulik Sejarah Keberadaan Mie Ayam
Umum

Mengulik Sejarah Keberadaan Mie Ayam

Mengulik Sejarah Keberadaan Mie AyamMengulik Sejarah Keberadaan Mie Ayam

mie ayam

Segala sesuatu itu pasti ada permulaannya. Begitu pula dengan mie ayam. Salah satu makanan kesukaan saya. Selain enak, mie ayam juga mudah dicari. Hampir di setiap sudut perkampungan dan juga perkotaan, pasti bisa dengan mudah menjumpai pedagang mie ayam. Ada pedagang yang menggunakan gerobak keliling. Ada juga yang mangkal dan membuka warung khusus. Kamu suka yang mana? Kalau saya sih suka semua. Apalagi kalau sudah lapar.

Jika disuruh memilih antara bakso atau mie ayam, tentu saya lebih memilih mie ayam. Bukan sentimen loh dengan bakso. Tapi memang lebih sreg makan mie ayam ketimbang bakso. Rasanya lebih nendang di perut.

Melihat banyaknya pedagang mie ayam di Indonesia. Saya jadi penasaran ingin tahu tentang sejarah keberadaan mie ayam. Dari beberapa artikel yang saya baca. Rupanya mie ayam memodifikasi bakmi yang berasal dari China. Ya, bakmi memang merupakan makanan khas China.

Bakmi China cara penyajiannya seperti Mia ayam yang biasa kita makan. Diletakkan dalam mangkuk terpisah mie dan kuahnya. Lalu ditaburi daging babi. Jadi sebenarnya kalau di China, bakmi itu mengandung minyak dan daging babi.

Ketika pada tahun 1870 terjadi imigrasi besar-besaran orang Arab dan China ke Indonesia, karena politik keterbukaan imigrasi yang diterapkan oleh pemerintah Hindia Belanda. Orang-orang China pun membuka usaha makanan di sini. Salah satunya bakmi ini.

Orang Indonesia pun mengadaptasinya. Hanya saja disesuaikan dengan lidah lokal. Jenis mie dan daging serta taburan isinya. Jadilah mie ayam yang kita kenal sekarang ini. Mie dengan taburan daging ayam, sawi hijau dan pangsit goreng atau basah.

Di China ada juga makanan yang hampir sama dengan mie ayam. Yakni daerah Fujio dan Guandong. Tetapi tetap saja jenis mienya berbeda. Mie ayam buatan Indonesia tidak dijumpai di sana. Jadi memang serupa tapi tak sama.

Soal rasa tergantung selera masing-masing. Ada yang mengatakan kalau bakmi atau mie ayam yang dijajakan di daerah Glodok itu enak. Buat saya sih sama saja. Apalagi kalau sudah lapar. Semua terasa nikmat di lidah dan perut.
(Denik)

 

Sumber: https://rakyatlampung.co.id/asus-luncurkan-vivobook-bersistem-operasi-endless-os/