Pembenihan Ikan Mas
Fashion

Pembenihan Ikan Mas

Pembenihan Ikan MasPembenihan Ikan Mas

A.Pemijahan ikan mas

Memijahan ikan mas adalah kegiatan menyatukan induk jantan dan betina dalam satu tempat. Penyatuan itu akan menimbulkan rangsangan bagi jantan untuk mendekati betina, hingga betina terangsang untuk memijah, atau istilah umumnya kawin. Dari induk betina akan keluar telur, dan dalam waktu yang sama dari induk jantan keluar sperma. Dari kejadian itu, maka telur-telur akan dibuahi secara alami dalam air. Tiga hal yang menjadi kunci keberhasilan pemijahan.

Pertama, induk betina harus betul-betul matang gonad, sehingga ketika jantan mendekati dapat dengan terangsang untuk memijah. Selain itu, kualitas telur juga harus baik, sehingga dapat dibuahi dengan sempurna.

Kedua, induk jantan  juga harus telah matang gonad. Artinya spermanya telah siap untuk mebuahi telur-telur dengan sempurna. Ketika disatukan, dalam waktu yang singkat jantan terangsang untuk mendekati betina, menciumi tubuh betina, mengejar-ngejar betina hingga lawan jenisnya itu turut terangsang, dan terjadi pemijahan.

Ketiga, tempat pemijahan juga harus dapat memberikan rangsangan kepada keduanya untuk memijah. Karena percuma saja keduanya matang gonad kalau tempat tidak mendukung proses pemijahan. Karena itu, situasi di tempat pemijahan harus diciptakan sedemikian rupa, agar mirip, atau seperti situasi di alamnya. Tentu saja situasi ini hanya diciptakan dengan melalui persiapan tempat yang matang. Tanpa itu, tidak dapat tercipta. Mungkin lebih baik tidak perlu melakukan pemijahan.

  1. Penetasan telur ikan mas

Menetaskan telur ikan mas adalah merawat telur- telur dari hasil pemijahan hingga menetas. Kegiatan ini dilakukan selama 2 – 3 hari, tergantung suhu air. Pada suhu 23 – 26 O C telur ikan mas menetas dalam 2 hari (rata-rata 48 jam). Sedangkan pada suhu 27 – 30 O C, telur menetas dalam 3 hari (rata-rata 72 jam). Setelah menetas, telur tidak langsung dipindahkan ke kolam pendederan, tetapi dibiarkan dahulu selama 2 hari, dengan tujuan untuk membiarkan kondisi tubuh larva menjadi kuat. Dalam waktu itu, larva tidak membutuhkan pakan tambahan, karena masih menyimpan makanan cadangan yang dibawanya yang disimpan dalam kantong kuning telur. Penetasan telur ikan mas, dapat dilakukan dalam 2 cara. Pemilihan kedua cara itu tergantung dari jumlah kolam penetasan yang dimiliki, dan juga tergantung dari jadual pemijahan yang sudah dibuat. Bila kolam pemijahan lebih dari satu, dan jadual pemijahan tidak padat, maka yang dipilih cara pertama. Sedangkan bila kolam pemijahan hanya satu buah, dan jadual pemijahan padat, maka yang dipilih cara kedua.

Cara pertama Telur ditetaskan di kolam pemijahan. Dalam cara ini, telur-telur dibiarkan di kolam pemijahan, atau tidak dipindahkan. Yang dipindahkan dari kolam pemijahan adalah induk jantan dan betina. Cara ini sangat praktis. Induk ditangkap dengan tangan atau lambit. Agar mudah ditangkap, beberapa kakaban yang telah berisi telur dikeluarkan, dan diletakan di luar hapa, dengan cara membuka tali ikatan pada bambu. Selain itu, salah satu sudut hapa ditarik agar induk bisa tergiring ke sudut hapa yang lain. Satu demi satu induk jantan dan betina ditangkap, kemudian dipelihara kembali di kolam pematangan gonad hingga pemijahan berikutnya. Setelah induk ditangkap, hapa dirapikan kembali, terutama bagian dasarnya. Demikian juga dengan kakaban, kedua bambu dipasang kembali, dan kakaban dirapikan kembali seperti semula. Selama penetasan, harus terus mengalir.

Sumber :

https://rakyatlampung.co.id/